November 22, 2008

telat 20 tahun









Yah, memang sih, udah ketuaan banget kalau saya baru suka baca komik di usia yang seuzur ini :). Bukannya nggak pernah baca komik. Dulu jaman SD pernah baca beberapa edisi Doraemon milik adik. Trus berhenti. Kemudian saya lebih tertarik dengan majalah remaja yang waktu itu bertaburan gambar Leonardo DiCaprio (hehe… ketahuan kan saya ‘keluaran’ jaman kapan). Lagian waktu itu saya pikir nggak praktis banget baca tulisan yang nyelip di antara gambar aneh di sana-sini. Mending juga langsung nonton film kartun kan.

Pas jaman SMA saya mulai baca komik lagi. Gara-garanya, kecengan saya (atau yang ngecengin saya? Nggak jelas juga sih, hi..hi..) and his gang suka nyewa komik. Jadilah saya sering nebeng baca gratis :D tapi itu juga milih-milh. Kalau mereka bacanya komik yang ‘cowok banget’, saya cukup Kobo Chan atau Si Cerdik Michael. Biasanya yang minjem ini Ical atau Abul (long time no hear from u, guys). Serial cantik? Sayangnya tidak satu pun dari mereka yang berminat, jadi saya juga ketinggalan bagian ini.

Sekitar setahun yang lalu, nggak ada angin nggak ada hujan, tiba-tiba saja ada yang mau membelikan saya Kobo Chan. Katanya di Gramed lagi diskon. Dasar emang mental gratisan, ya jelas mau lah, kapan lagi dibeliin, banyak lagi! hehehe……

Nah, kalau Hai, Miiko!, saya taunya dari majalah Bobo (yang ini sih bacaan saya sepanjang masa). Beberapa waktu yang lalu Bobo ngasih bonus ‘trailer’ komik ini. Ternyata ceritanya lucu banget. Jadilah setiap ada kesempatan ke Makassar saya nyari-nyari Miiko, sayang di Gramed nggak lengkap (ada yang mau beliin lagi, nggak? *dasar*). Dan akhir-akhir ini, kalau ke tempat penyewaan buku, saya mulai ngelirik-lirik bagian komik!